Disparbud Kab. Bandung: Dorong Program Staycation Guna Tingkatkan Okupansi

oleh -6 views

SOREANG|| Kontroversinews – Pandemi Covid 19 telah memberikan pukulan telak bagi industri pariwisata dan ekonomi kreatif. Oleh karena itu, harus terus dilakukan upaya yang inovatif agar bisa terus bangkit, salah satunya adalah dengan program staycation dan pagelaran virtual.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kabupaten Bandung, Yosep Nugraha mendorong pelaku bisnis pariwisata dan hotel untuk menyediakan program staycation atau wisata terbatas. Program tersebut dinilai bisa mencegah terjadinya kerumunan wisatawan.

“Hotel atau destinasi di Kabupaten Bandung bisa menyiapkan akomodasi, tetapi tidak ada aktivitas di luar yang menyebabkan kerumunan orang dan sebagainya. Dimana pengelola hotel itu bisa memberikan suasana seolah-olah masyarakat pengunjung itu sedang berwisata, meskipun hanya di dalam hotel atau tidak kemana-mana,” ujar Yosep saat dihubungi wartawan via telepon, Minggu (7/2/2021).

Selain itu, perkembangan teknologi virtual juga bisa dimanfaatkan oleh para pelaku industri kreatif. Kata Yosep, pertunjukan seni secara virtual sudah diterapkan sejak pertengahan pandemi Covid 19 merebak, yaitu dengan menggunakan aplikasi youtube dan media sosial lainnya. Tapi, teknologi virtual tersebut kurang pas jika diterapkan untuk pariwisata karena bisa mengurangi kenikmatan berwisata.

“Wisata virtual bisa dijalankan, tetapi kenikmatan wisata menjadi berkurang. Karena prinsip wisata adalah perjalanan seseorang untuk menikmati keindahan alam, kreasi buatan manusia, sehingga bisa membahagiakan hatinya, merefresh jiwanya dan pikirannya,” tutur Yosep.

Hotel dan pariwisata adalah sektor yang paling terdampak pandemi Covid 19. Di Kabupaten Bandung, tingkat okupansi kunjungan wisatawannya sangat rendah. Yosep mengungkapkan bahwa pada tahun 2020, pihaknya menargetkan tiga juta wisatawan datang ke Kabupaten Bandung, namun hanya tercapai diangka 30 persen. Apalagi dengan adanya kebijakan PPKM yang membuat aktivitas dan mobilitas masyarakat jadi terbatas.

Menurut Yosep, harus dilakukan upaya-upaya agar bisa membuat wisatawan merasa nyaman saat berkunjung. Salah satunya adalah dengan menggalakkan kampanye dengan paradigma yang positif.

“Misalnya ada statement tentang wisatawan yang datang ke Kabupaten Bandung harus membawa surat tes rapid antigen, maka perspektif masyarakat jadi macam-macam, ada yang enggan karena takut, enggan karena harus menambah biaya atau cost wisata dia. Itu akan memberatkan konsumen,” papar Yosep.

“Tapi kalau kalimatnya diubah paradigmanya, misalnya silahkan berkunjung ke Kabupaten Bandung, siapa saja yang datang maka akan dilayani rapid tes antigen secara gratis. Maka akan membantu masyarakat menjadi tahu kepastian kondisi kesehatannya melalui tes antigen itu, dan masyarakat tidak terbebani biaya lagi,” tambahnya.

Pihaknya akan mendorong satgas Covid 19 khususnya Dinas Kesehatan Kabupaten Bandung untuk menyiapkan rapid tes antigen gratis bagi para wisatawan.

“Tapi dengan kebijakan PPKM memang minat masyarakat untuk datang juga menurun dengan sendirinya, karena adanya pembatasan kapasitas, jam operasional belum lagi pembatasan mobilitas di jalan,” tutup Yosep.( Lily Setiadarma )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *