Pasca Pandemi, Kunjungan Wisatawan ke Walini Diyakini Akan Terus Meningkat

oleh -3 views

RANCABALI || KONTROVERSINEWS – Ketua Puskopkar PTPN VIII,  Ir. H. Heri Hermawan MM, melalui Manager  H. Doddy Rasyidi, mengatakan bahwa sejak dibukanya objek wisata air panas Walini, Desa Patengan Kecamatan Rancabali Kab. Bandung , pasca pandemi covid 19 , pengunjung yang datang hanya kisaran antara 30 sampai 50 persen.

 

“Selama pandemi kita sempat vakuum, tutup total antara 4 sampai 5 bulan. Setelah ada aturan perijinan kami mulai buka kembali, namun harus sesuai protokol kesehatan yang ketat. Sehingga karena dibatasi protokol kesehatan, pengunjung yang datang belum 100 pesen,” kata H Doddy Rasyidi di kantornya, Minggu (22/11).


Namun, tutur dia, karena covid mulai berjalan baik, diharapkan wahana wisata kembali banyak pengunjung, yang haus untuk berekreasi. 
Saat ini, kata Doddy, pihak pengelola sedang melakukan pengembangan dan pembenahan agar suasana objek wisata lebih nyaman.
Antara lain, jalan masuk dan jalan keluar areal  pemandian wisata walini , pembenahan gazeboo, cafetaria dan pembenahan fasilitas lainnya yang nampak kumuh ditata menjadi bersih dan nyaman. 

 

Pengembangan wisata walini sebagai wahana baru , yaitu taman kolecer atau taman kincir, gunung bangku , yang kini sudah masuk masterplan kemudian ke selatan  Rancabali  pengembangan Curug Tilu. Pegembangan ini menjadi tujuan wisata yang ada di empat titik. 
Hal itu dilakukan, ujar Doddy, dengan harapan untuk menambah daya tarik bagi para pengunjung dan menambah nilai tambah baik secara finansial dan kelestarian alamnya. 


“Dengan pengembangan objek wisata Walini serta penerapan protokol kesehatan diharapkan pengunjung bisa kembali ramai,” imbuh dia.

 

Dalam penerapan protokol kesehatan, papar dia, pihaknya selalu berkoordinasi dengan pihak terkait. 

 

“Proses untuk menangani protol kesehatan kita koordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana dan Tim Damkar untuk mencegah terjadinya wabah covid atau bencana alam. Untuk protokol kesehatan itu sebetulnya sudah kami terapkan sejak  ada aturan objek wisata boleh buka. Selain alat alat protokol kesehatan, kami juga menyediakan masker bagi para pengunjung,” katanya

 

Bagi para pengunjung, Doddy mengharapkan, agar mentaati protokol kesehatan, tidak bergerombol dan jaga jarak, sehingga covid 19, tidak mewabah. 


“Kami juga sebagai pengelola mengharapkan para pengunjung untuk tidak ragu datang ke tempat wisata pemandian air panas ini. Kami tidak melarang para pengunjung, hanya saja jumlahnya dibatasi dengan protokol kesehatan. Jadi diatur, mana yang kurang atau mana yang  kosong. Kita juga siaga di tiap objek serta  adanya imbauan- imbauan kaitan protokol kesehatan,” katanya. ( Lee )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *