Meski Libur Natal, Kunjungan ke Agro Wisata Walini Tidak Mengalami Peningkatan Yang Signifikan

Sejumlah Wisatawan saat menikmati kolam rendam air panas di wisata walini Desa Patengan Kecamatan Rancabali Kabupaten Bandung, Minggu ( 26/12), Photo - Lee

RANCABALI Kontroversinews.com Pelonggaran kegiatan di tempat wisata nampaknya tidak berpengaruh terhadap pendapatan bagi bisnis pariwisata. Seperti misalnya di agro wisata Walini yang pada momen libur natal membuka kapasitas pengunjung sebanyak 75 persen, namun ternyata hanya ada 20 persen pengunjung yang datang.

Kepala Unit Agro Wisata Walini H. Ade Yuyun Rahayu mengatakan tidak ada kenaikan jumlah pengunjung yang signifikan, meskipun sedang ada libur natal. Dari kapasitas 75 persen yang disediakan atau bisa didatangi oleh 13.500 pengunjung, ternyata hanya ada 2 ribu pengunjung saja.

“Sebetulnya kami kan babak belurnya itu dimulai dari tidak beroperasinya wisata, malahan kami sebagai pengusaha wisata sampai dengan oktober itu adalah merugi sampai Rp185 juta,” ujar Ade saat ditemui di kantornya , Minggu (26/12).

Meski belum ada kenaikan jumlah pengunjung, Ade tetap berharap dengan adanya pembukaan pariwisata kedepan bisa mencapai target pendapatan lagi. Jika dibandingkan pada tahun 2019, pendapatan wisata bisa mencapai Rp5,3 miliar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *