Kemendikbud, Kesantunan dan Karakter dalam Pemanfaatan Media Sosial

oleh -0 views

JAKARTA (Kontroversinews.com) – Plt Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukaan Kemendikbud Totok Suprayitno mengatakan bahwa salah satu disrupsi digital yang kurang mendapat penanganan serius adalah kesantunan dan karakter.

Menurut Totok, kesantunan dan karakter adalah hal yang penting dalam pemanfaatan media sosial.

“Isu kesantunan dan karakter ini saya kira juga bagian dari disrupsi digital, bahkan bisa menjadi sangat permanen dan fundamental sehingga sangat penting menjadi bagian dari program pendidikan kita,” ujar Totok melalui keterangan tertulis yang dilansir dari Tribunnews, Jumat (2/4/2021).

Totok Suprayitno mengatakan elemen inti dari pendidikan adalah karakter.

Lebih lanjut, ia merujuk pada kutipan yang mengatakan pendidikan tanpa karakter adalah tidak ada pendidikan sama sekali.

“Kemudian, kalau elemen inti dari pendidikan itu disruptif, kemudian kita menganggap bahwa seolah-olah itu tidak ada, itu saya kira sebuah kesalahan besar,” tutur Totok.

Perubahan sistem nilai dalam hal kesopanan, baik atau tidak baik, semestinya kata Totok, ada pijakan yang lebih jelas. Hal itu mengingat Indonesia sarat keragaman budaya.

“Boleh Anda mengglobal, bergaul dengan siapa pun, tetapi pijakan niai-nilai ke-Indonesiaan-nya jangan dilupakan, jangan terbawa arus apalagi yang negatif,” pungkas Totok.***AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *