Siapa yang AKan Gantikan Megawati Pimpin PDIP?

oleh -0 views
Megawati Soekarnoputri.

JAKARTA (Kontroversinews.com) – Pendiri Lembaga Survei Kedai Kopi, Hendri Satrio menyatakan, PDI Perjuangan (PDIP), Gerindra dan PKS merupakan partai yang tak banyak mengalami gesekan dalam melakukan regenerasi maupun suksesi kepemimpinan mereka.

“PDIP misalnya yang siapapun nanti pengganti bu Mega (Megawati Soekarnoputri) itu ini kan ada ruang dipersiapkan Trah Sukarno atau non trah sukarno,” kata Hendri dalam diskusi Polemik MNC Trijaya bertajuk ‘Senjakala Regenerasi Parpol’ secara virtual, Sabtu (27/3/2021).

“Trah sukarno namanya banyak pasti mengacu pada apa yang terjadi pada parpol-parpol lain di indoenesia. Begitu dia pejabat bisa jd penerus sebagai ketua partai, maka nama Pak Jokowi muncul di situ, apa nama pak Budi Gunawan (BG) juga muncul di situ,” ungkap pria yang akrab disapa Hensat itu.

Menarik, ketika PDI Perjuangan bisa menetapkan Trah Soekarno sebagai penerus Megawati. Sebab, sepanjang sejarah partai banteng itu, sangat sulit menempatkan orang di luar trah Soekarno menjadi pimpinan partai.

“So, artinya ini akn tetap berada di trah sukarno. Kalau kita kecurutkan lagi menjadi trahnya megawati soekarnoputri kan ada 3 ada mas Tatan, Rizki Pratama, Prananda Prabowo dan Mbak Puan Maharani,” ungkapnya.

“Tapi ada satu nama lagi yang muncul tapi menurut saya secara mistis dan kemudian secara biologis sangat mirip bung karno itu adalah anak pertamanya Bu mega, mas tatan, jarang muncul,” sambung Hensat.

Dilansir dari Okezone, lebih lanjut Hensat mengatakan, jika dikerucutkan lagi, maka trah Soekarno yang muncul ke publik hanya Prananda dan Puan. Kedua trah Soekarno itu dianggap memiliki pengalaman yang mumpuni. Puan Maharani punya pengalaman lengkap di legislatif partai dan eksekutif, sementara Nanan berada di jantung pertahanan Partai sebagai situation room head.

Kendati begitu, dari dua trah itu siapa yang cocok menggantikan megawati, waktu yang akan menjawab. “Nanti kalau ini deadlock itu bisa aja nanti didorong mas tatan yang tidak berada dalam dua kubu tataran faksi itu, itu PDIP,” tandasnya.***AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *