Rabu pagi, Harga Minyak Dunia Anjlok

oleh -0 views
Ilustrasi Harga Minyak.

JAKARTA (Kontroversinews.com) – Harga Minyak Dunia jatuh lebih dari 1% pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah Terusan Suez dibuka kembali untuk lalu lintas dan dolar AS menguat saat para investor berhati-hati menjelang pertemuan penting oleh produsen minyak utama OPEC+.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Mei berkurang 84 sen atau 1,3%, menjadi ditutup pada USD64,14 per barel. Sementara itu, minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei turun USD1,01 atau 1,6% menjadi menetap di USD60,55 per barel, dilansir dari Antara, Rabu (31/3/2021).

nvestor mengalihkan fokus ke pertemuan menteri OPEC+ pada Kamis (1/4/2021), di mana para analis memperkirakan kelompok tersebut akan memperpanjang pembatasan pasokan karena prospek permintaan yang redup.

Harga minyak acuan menahan kerugian dalam perdagangan pasca-penyelesaian setelah data industri menunjukkan persediaan minyak mentah AS membengkak 3,9 juta barel pekan lalu, kata sumber mengutip laporan mingguan American Petroleum Institute. Analis dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan peningkatan sekitar 100.000 barel.

Data pemerintah jatuh akan dirilis pada Rabu pukul 10,30 waktu setempat (1430 GMT) Kapal-kapal bergerak melalui Terusan Suez lagi sehari setelah kapal tunda mengapungkan kembali kapal kontainer raksasa Ever Given, yang telah memblokir jalur tersebut selama hampir seminggu. Penumpukan 422 kapal bisa diurai dalam waktu tiga setengah hari, kata ketua kanal tersebut.

“Kenaikan harga yang terakumulasi selama blokade Suez, seperti yang diperkirakan, berumur pendek dan sekarang sedang terhapus dengan kembalinya lalu lintas normal secara bertahap,” kata analis pasar minyak Rystad Energy, Louise Dickson.

Dolar naik terhadap mata uang utama lainnya dan naik ke level tertinggi satu tahun terhadap yen. Greenback yang lebih kuat membuat harga minyak dalam dolar lebih mahal dalam mata uang lain.

Dengan kekhawatiran tentang kekurangan pasokan fisik yang mereda, pasar akan menyaksikan pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada Kamis (1/4/2021) bersama sekutunya termasuk Rusia, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC+.

Mengutip dari Okezone, Arab Saudi siap menerima perpanjangan pemotongan produksi hingga Juni dan akan memperpanjang pemotongan tambahannya sendiri di tengah gelombang terbaru penguncian virus corona, kata sumber yang menjelaskan masalah tersebut pada Senin (29/3/2021).

“Goyangan yang kita lihat pada harga-harga berarti bahwa OPEC+ kemungkinan akan perlu mengambil pendekatan yang hati-hati sekali,” kata bank ING. “Kami berpandangan bahwa grup kemungkinan akan menahan tingkat produksi tidak berubah.”

JPMorgan yakin OPEC+ sebagian besar akan menghentikan pemotongan produksinya hingga Mei dan bahwa Arab Saudi akan memperpanjang pemotongan sukarela dua bulan lagi hingga akhir Juni.

“Kami memperkirakan aliansi mulai menambah produksi dalam kenaikan 500.000 barel per hari (bpd) mulai Juni dan berlangsung hingga Agustus,” katanya dalam catatan penelitian.

Penguncian yang diperbarui dan masalah dengan vaksinasi dapat mencegah pemulihan hingga satu barel per hari permintaan minyak pada 2021, kata Rystad Energy.

Salah satu tantangan dalam membatasi pasokan global adalah ekspor di bawah radar oleh anggota OPEC Iran ke China, mengabaikan sanksi AS dan PBB terhadap Teheran, menurut para pedagang dan analis.

China dapat menerima hingga satu juta barel per hari minyak mentah Iran bulan ini yang disahkan sebagai minyak mentah dari negara lain, kata mereka.***AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *