Krisis Ekonomi, Perdana Menteri Sri Lanka Pilih Mengundurkan Diri

Perdana Menteri Sri Lanka Mahinda Rajapaksa 

Kontroversinews.com Perdana Menteri Sri Lanka Mahinda Rajapaksa pada hari Senin (9/5/2022) waktu setempat resmi mengundurkan diri setelah demonstrasi selama beberapa minggu menuntut agar ia dan abangnya, Presiden Gotabaya Rajapaksa, mengundurkan diri karena telah menyeret negara itu ke dalam krisis ekonomi terburuk dalam puluhan tahun.

Rajapaksa mencuit di Twitter bahwa ia telah menyampaikan pengunduran dirinya kepada Presiden Gotabaya Rajapaksa, langkah baru setelah serangan kekerasan oleh para pendukung pemerintah terhadap para demonstran, yang mendorong pihak berwenang mengerahkan pasukan bersenjata ke ibu kota Kolombo. Belum ada pernyataan langsung dari kantor presiden.

Selama lebih dari sebulan, demonstrasi telah menyebar ke semua negara, menarik warga negara dari beberapa kelompok etnis, agama dan kelas. Untuk pertama kalinya, kelas menengah Sri Lanka juga turun ke sejumlah besar jalan, menandai oposisi dramatis dari banyak mantan pendukung Rajapaksa; Beberapa di antaranya bahkan menghabiskan berminggu -minggu untuk merayakan demonstrasi di luar kantor presiden.

Demonstrasi telah memicu perhitungan politik, di mana pemerintah menghadapi mosi ketidakpercayaan di parlemen, dan menekankan dukungan dukungan untuk keluarga Rajapaksa, dinasti politik paling kuat dari Sri Lanka selama beberapa dekade. Kedua bersaudara-Mahinda dan Gotabaya telah dipuji sebagai pahlawan oleh banyak Buddha mayoritas di pulau itu karena menyelesaikan perang saudara 30 tahun di negara itu. Meskipun ada tuduhan kekejaman dalam perang, kedua bersaudara itu berakar kuat di puncak kebijakan Sri Lanka sejauh ini.

Pengunduran diri Perdana Menteri Sri Lanka Mahinda Rajapaksa terjadi ketika ekonomi negara itu sedang kusut masai, menimbulkan pukulan luar biasa pada warga. Impor hampir semua produk, mulai dari susu hingga bahan bakar anjlok, menimbulkan kelangkaan pangan dan pemadaman listrik secara bergilir. Orang-orang terpaksa mengantri berjam-jam untuk membeli kebutuhan pokok.

Dokter juga telah memperingatkan kekurangan obat-obatan untuk menyelamatkan jiwa, dan pemerintah telah menangguhkan pembayaran utang luar negeri sebesar tujuh miliar dolar yang jatuh tempo pada tahun ini saja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *