H. Aten Sonadi Sosialisasikan Protokol Kesehatan di Pementasan Seni

oleh -14 views
Kepala Bidang Kebudayaan, Dr. H. Aten Sonadi S.Sos., M.Si., saat memberikan masker kepada peserta sebelum acara dimulai pada  kegiatan komunitas kedanger atau pemain kendang tradisional, di Bale Rame Komplek Gedong Budaya Sabilulungan Soreang, Kamis (25/6).

SOREANG | Kontroversinews.- Selain pariwisata, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan ( Disparbud ), Kabupaten Bandung berupaya agar para seniman dan budayawan juga bisa beraktivitas kembali. Hal ini dapat dilihat dari gencarnya sosialisasi dan simulasi penerapan protokol kesehatan pencegahan Covid 19 di pementasan seni.

Kepala Dinas Parawisata dan Kebudayaan Kab. Bandung H. Yosep Nugraha SH., M.Ip., melalui  Kepala Bidang Kebudayaan, Dr. H. Aten Sonadi S.Sos., M.Si., mengatakan, akan berupaya untuk mensosialisasikan penerapan protokol kesehatan pencegahan Covid 19 kepada para pelaku seni. Sehingga, seniman dan budayawan bisa aktif kembali, meskipun dalam suasana Covid 19. Jadi, kata H. Aten, yang terpenting adalah bagaimana caranya, agar pada saat pagelaran seni dilaksanakan, aktivitas cuci tangan, jaga jarak dan pemakaian masker bisa diterapkan dengan baik.

“Nanti akan ada simulasi penerapan protokol kesehatan Covid 19, pada saat latihan pementasan. Misalnya penyusunan alat kesenian diatur dengan jarak satu meter. Hari ini simulasi penerapan protokol dilakukan, dengan diikuti komunitas seni dari 31 kecamatan yang ada di Kabupaten Bandung,” ujar H. Aten saat ditemui usai kegiatan komunitas kedanger di Komplek Gedung Budaya Sabilulungan Soreang, Kamis (25/6).

Sebanyak 100 peserta komunitas kedanger atau pemain kendang tradisional dari 31 Kecamatan se Kab. Bandung mengikuti pelatihan di Bale Rame Komplek Gedong Budaya Sabilulungan Soreang, Kamis (25/6).

H. Aten menuturkan, kebudayaan dan keseniaan merupakan suatu sarana yang bisa menjadi kekuatan bagi industri ekonomi kreatif yang ada di Kabupaten Bandung. Oleh karena itu, pihaknya berencana untuk menggelar pentas seni di setiap objek wisata yang ada di Kabupaten Bandung. Dengan demikian, bisa menjadi salah satu daya tarik untuk menarik wisatawan.

“Misalnya diadakan pagelaran kendang di suatu objek wisata,” sambung H. Aten.

H.Aten mengungkapkan, Kabupaten Bandung memiliki seni dan budaya yang menarik. Salah satunya adalah adanya komunitas kedanger atau pemain kendang tradisional. Yang pemainnya bisa mencapai 100 orang, diisi oleh pemuda dan pemudi, yang berada dikisaran umur 18 tahun sampai 30 tahun. Komunitas Kendangers ini sudah dilakukan secara turun temurun.

“Kita akan terus berkomunikasi dengan para Kendanger ini, misalnya dengan Kang Uday dan Kang Berlin, agar bisa menjadi potensi budayadan kekuatan dalam pelestarian seni budaya,” pungkas H. Aten. (Lily Setiadarma)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *