Pengangguran Terbuka Menurun, Disnaker Kabupaten Bandung Gelar Mini Job Fair Spirit Bedas

oleh

BANDUNG (Kontroversinews)– Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kabupaten Bandung menggelar Mini Job Fair Spirit Bedas di halaman Pasar Segar Kopo, Jl. Taman Kopo Indah 2, Desa Rahayu, Kecamatan Margahayu, Selasa (25/6/2024).

Mini Job Fair yang dibuka sejak pukul 09.00 – 14.00 WIB ini menyediakan lebih dari 300 lowongan kerja (loker) dari 10 perusahaan untuk lulusan SMP, SMA/SMK, D3 hingga S1. Acara ini gratis dan terbuka untuk umum, serta langsung bertemu dengan para rekruter dari beragam perusahaan ternama.

Berikut tata cara pendaftaran Mini Job Fair Spirit Bedas: Pertama, buat akun AK-1 dan lengkapi data diri melalui kemnaker.go.id atau unduh SIAP KERJA di Google Play. Kedua, buat akun REDY melalui link bit.ly/jobfairbedas-6 atau unduh REDY App di Google Play dan lengkapi profil 100% (tingkat kelengkapan profil mempengaruhi penilaian rekruter).

Ketiga, lamar kerja dengan scan QR Code pada booth/brosur yang tersedia di tempat acara atau kunjungi laman bit.ly/jfkb-6. Lamaran kerja ini akan diproses oleh perusahaan secepatnya selama 7 hari kerja. Pastikan selalu cek email dan notifikasi di profil REDY kamu!

Sementara itu, berdasarkan data yang dirilis Badan Statistik Provinsi Jawa Barat tahun 2023, tingkat pengangguran terbuka di Kabupaten Bandung per triwulan III tahun 2023, menurun 0,46 % menjadi 6,52% dibandingkan dengan tahun 2022 sebesar 6,98% dari total angkatan kerja di Kabupaten Bandung.

Adanya peningkatan laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Bandung memicu berkurangnya angka pengangguran. Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) pada tahun 2021 tercatat 3,56%, mengalami kenaikan dibandingkan tahun 2020 yang tercatat -1,80 persen.

Kepala Disnaker Kabupaten Bandung, Rukmana mengatakan, selama kepemimpinan Bupati Bandung Dadang Supriatna, Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kabupaten Bandung terus mengalami penurunan.

“Dengan menggelar job fair secara rutin dan berbagai pelatihan ketenagakerjaan, menunjukkan hasil terhadap penekanan angka pengangguran,” katanya.

Menurut Rukmana, hal itu tidak terlepas dari konsep pentahelix yang dikedepankan, dengan melibatkan unsur pengusaha, akademisi, masyarakat dan media massa.

Camat Margahayu, Hj. Eti Suharyati menyampaikan terima kasih kepada Pemkab Bandung melalui Disnaker yang telah memfasilitasi pencari kerja dengan perusahaan dalam job fair mini tersebut. Ia berharap Job Fair yang menyediakan 300 loker itu dapat menyerap tenaga kerja warga Kecamatan Margahayu.

“Mudah-mudahan job fair ini dapat dimanfaatkan dengan baik oleh warga Margahayu, karena anak-anak kami potensial,” katanya. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *