Bupati Bandung Gelar Rembug Bedas di 3 Desa Kecamatan Bojongsoang

BOJONGSOANG
Kontroversinews.com – Bupati Bandung H.M.Dadang Supriatna kembali menggelar Kegiatan Rembug Bedas di tiga desa di Kecamatan Bojongsoang Kab. Bandung, Jumat (6/1/23).

Didampingi Ketua TP PKK Kab. Bandung Hj. Emma Dety Dadang Supriatna, Bupati Bandung hadir secara bergilir di tengah-tengah ratusan warga Desa Buahbatu, Desa Bojongsari dan Desa Bojongsoang Kecamatan Bojongsoang.

Seperti saat melaksanakan kegiatan yang sama di Desa Tegalluar pada Kamis (5/1/23), Bupati Dadang Supriatna mengatakan bahwa kegiatan rembug Bedas ini adalah upaya dirinya untuk bersilaturahmi dengan masyarakat Kabupaten Bandung, termasuk dengan warga yang ada di empat desa di Kecamatan Bojongsoang.

“Selain mendekatkan silaturahmi, juga untuk membangun partisipasi, mendengar aspirasi dan memberi solusi gunan meningkatkan pembangunan ekonomi,” kata Bupati Bandung.

Dalam tatap mukanya dengan manyarakat Bupati Bandung mengatakan bagi warga yang punya kegiatan usaha tani, lahan pertaniannya akan ditetapkan melalui Peraturan Desa (Perdes) setempat sebagai lahan abadi.
“Supaya lahan pertanian tidak dijual menjadi lahan perumahan maupun industri. Kalau sudah menjadi lahan abadi, PBB-nya akan dibebaskan guna mempertahankan ketahanan pangan di Kabupaten Bandung,” katanya.

Melanjutkan pemaparan nya, Bupati Bandung mengatakan dirinya memikirkan nasib warganya jika terjadi alih fungsi lahan pertanian padi. “Bagaimana nasib warga nantinya?, apakah jadi penganggur? Di Kabupaten Bandung masih ada sekitar 126.000 warga yang menganggur atau sekitar 6,98 persen dari jumlah penduduk usia produktif atau usia kerja,” katanya.

Ia mengatakan di Kabupaten Bandung tercatat sebanyak 1,81 juta orang angkatan kerja. Bupati Bandung mengajak kepada warga yang masih menganggur untuk siap bangkit. “Jangan berkecil hati. Yang penting ada kemauan,” katanya.

Dikatakannya, Pemkab Bandung telah menyiapkan modal usaha untuk masyarakat yang belum memiliki pekerjaan melalui modal bergulir tanpa bunga dan tanpa jaminan yang telah digulirkan sejak tahun 2022.

Dihadapan warga 3 desa di Kec. Bojongsoang ini pula, Bupati Bandung mengatakan dirinya belah melaksanakan program guru ngaji dengan tujuan guna memuliakan para ulama melalui pemberian uang insentif, BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan.

Dalam kesempatan itu pula, Bupati Dadang Supriatna menawarkan kepada warga yang masih menganggur untuk menjadi pekerja ke luar negeri

“Kita siap memberikan pelatihan kepada warga yang masih nganggur untuk menjadi tenaga kerja yang siap kerja. Inin solusi bagi warga yang belum kerja agar menjadi pekerja profesional,” katanya.

Pada pelaksanaan rembug Bedas kali ini, Bupati Dadang Supriatna mengajak masyarakat untuk lebih memahami teknologi informasi.
“Pelayanan melalui online itu tidak bisa dihindari. Sehingga saya berharap kepada para Ketua RT dan RW untuk memberikan edukasi dan pelatihan kepada masyarakat, supaya memahami bagaimana proses penggunaan pelayanan secara online,” katanya.

Dalam forum diskusi yang dilakukan Bupati Bandung dengan warga di 3 desa tersebut , didapatkan berbagai aspirasi warga yang disampaikan terkait, pelayanan online, sarana dan prasarana , pengelolsan sampah, insentif bagi kader PKK Kecamatan dan berbagai hal lainnya.

Sebagai bentuk penghargaan bagi warga yang memberanikan diri menyampaikan aspirasinya langsung mendapatkan hadiah door prize dari Bupati Bandung.

Dalam kesempatan tersebut Bupati Dadang Supriatna membagikan bingkisan ikan segar kepada warga melalui program gemar makan ikan.

Pada giat rembug Bedas kali ini didapatkan warga yang menghibahkan lahannya untuk pelebaran jalan dari mulai Cikoneng sampai Buahbatu dan Bupati Bandung berharap segera ada tindaklanjut dalam pengerjaan lahan untuk pelebaran akses jalan tersebut.

Lily Setiadarma

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *