Bupati Bandung : Apresiasi Pesatnya Perkembangan BPR Kerta Raharja 10 Tahun Terakhir

oleh -6 views

SOREANG || Kontroversinews – Bupati Bandung H. Dadang M Naser mengapresiasi pesatnya perkembangan BPR Kerta Raharja selama sepuluh tahun terakhir.
Dadang menyebut, perkembangan tersebut dulu diawali dengan minus 6,2 Milyar dan terjadinya likuidasi besar menjadikan 18 Bank Karya Produksi Desa (BKPD) bersatu menjadi Bank Perkreditan Rakyat (BPR).

“Tentu ada beberapa aset yang ditarik oleh Jakarta oleh Bank Indonesia (BI), karena kondisi perbankan di kecamatan yang dulu BKPD itu ancur-ancuran, namun drintis dari minus 6,2 M tersebut kemudian dibenahi manajemennya oleh saya, alhamdulillah selama sepuluh tahun BPR kita sudah banyak mendapat penghargaan skala regional dan nasional,” paparnya usai menghadiri silaturahmi bersama jajaran direksi dan komisaris BPR Kerta Raharja di Pasar Ikan Modern, Jalan Gading Tutuka Soreang, Jum’at (29/1/2021).

Lebih jauh, Dadang mengatakan pertumbuhan BPR sudah bisa menghasilkan deviden yang sangat baik bagi Pemkab Bandung hingga diatas 5 Milyar.

Saat pandemi covid-19 ini, ia tidak menampik jika BPR mengalami sedikit goncangan, sehingga ia mengharapkan seluruh jajarannya bisa terus berinovasi untuk menstabilkan kembali. Salah satunya, Dadang berharap BPR bisa bekerjasama dengan pengusaha yang memilki proyek-proyek penunjukan dari Pemkab Bandung.

“Kalau ASN golongan 1 dan 2 dananya di parkir di BPR, terus kaitan SPK proyek-proyek penunjukan yang butuh dana itu bekerjasama dengan BPR pasti BPR akan lari lagi. Sekarang keadaan BPR kita cukup membanggakan bagi kita semua jika disandingkan dengan swasta kita masih unggul nomor satu,” pungkasnya. ( Lily Setiadarma )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *