Mei 27, 2019

Warga Patrol Citaliktik Akan Membongkar Kirmir

Kab Bandung | Kontroversinews.- Warga Kampung Patrol Citaliktik Desa Gandasari Kecamatan Katapang Kabupaten Bandung, mengancam akan membongkar kirmir sepanjang kurang lebih 50 meter setinggi 2 meter yang bangun oleh Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Bandung belum lama ini. Pembangunan kirmir tersebut dikhawatirkan mengakibatkan banjir ke pemukiman dan sekolah.

H. Ayep Rukmana salah seorang warga Kampung Patrol, mengatakan, belum lama ini Dinas PUPR Kabupaten Bandung membangun kirmir selokan dari jaringan irigasi dari Sungai Cikambuy. Mungkin, kata dia, tujuan pembangunan kirmir tersebut untuk mencegah luapan air dari solokan tersebut ke sawah yang ada di samping tembok penahan tersebut. Namum sayangnya, tembok setinggi 2 meter itu hanya dibangun sebelah. Sehingga, jika air besar bisa meluap masuk ke pemukiman mereka.

“Kalau banjir ke pemukiman dan sekolah akan kami bongkar paksa. Karena mereka seenaknya saja membangun benteng tanpa memerhatikan keselamatan warga disekitarnya,”kata H. Ayep, Kamis (25/10/18).

Sebenarnya, kata H. Ayep, sejak pembangunan benteng tersebut dimulai, ia telah menyatakan keberatan kepada pelaksana proyek pembangunan. Namun mereka mengaku hanya melaksanakan perintah dari atasannya yang mendapatkan pekerjaan proyek dari Dinad PUPR Kabupaten Bandung. Sehingga, meskipin mendapatkan penolakan dari warga mereka tak bisa menghentikan pekerjaan tersebut.

“Saya sudah protes keberatan sama orang orang yang ada di proyek pekerjaan tersebut. Tapi yah namanya juga cuma bawahan, mereka enggak bisa mengambil keputusan. Makanya proyek itu jalan terus,”ujarnya.

H. Ayep melanjutkan, selain akan membongkar paksa kirmir tersebut. Ia juga mempertanyakan perencanaan pembangunan yang telah dilakukan oleh Dinas PUPR Kabupaten Bandung. Karena sejatinya pembangunan tersebut dilakukan pemerintah untuk ketentraman, keamanan dan kenyamanan masyarakatnya.

“Kami juga bingung melihatnya, semula kami mengira mau dibangun kiri kanan. Eh ternayata cuma sebelah, padahal dibelakang kirmir yang mereka buat itu cuma sawah, nah ini pemukiman warga dan sekolah malah dibiarkan terancam banjir,”katanya ( Lily Setiadarma)

About The Author

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *